Tuesday, May 26, 2009

CINTA

Salam penuh rasa cinta buat semua pembaca blog ini.

Terlebih dahulu saya ingin mengucapkan jutaan terima kasih kepada semua pembaca setia blog ini. 23 hingga 26 mei lepas saya telah bercuti di Shah Alam. Terharu dibuatnya tatkala mengetahui terdapat pembaca yang tidak pernah saya kenali telah membaca blog nukilan khas untuk kalian ini. Terima kasih sekali lagi dan saya harap kalian mendapat serba sedikit motivasi dan ilmu setelah membaca setiap nukilan blog saya.

Sebagai wadah minda dan santapan ilmu, kali ini saya ingin berkongsi bersama kalian tentang satu kalimah yang sering didengari sejak azali lagi, iaitu CINTA. Kisah cinta saya dengan bakal suri hidupku (InsyaAllah) bermula dari tahun 2005. Kami rakan sekuliah. Sebagai rakan kaunselor, kami sering melihat sesuatu tentang diri masing-masing sebagai satu keunikan. Bagi saya, dia seorang yang sangat unik dan tidak akan ada yang lain dapat mengganti tempatnya.

Beliau berasal dari Shah Alam, Selangor. Sejak berakhirnya semester 7 di UNIMAS, kami sangat susah untuk berjumpa. Hanya paparan sms dan nukilan blog ini sebagai saluran yang menyampaikan khabar di antara kami. Mungkin disebabkan jurang geografi, demografi, dan ekonomi kami yang berbeza, hubungan kami agak terhalang. Keluarganya tidak mengizinkannya untuk ke Sarawak lagi. Keluarga saya pula seakan tidak mahu saya meninggalkan mereka.

Inilah cabaran yang saya percaya menjadikan hubungan kami lebih mahal. Terus terang, saya memang amat mencintai dirinya. Dalam semester ini, sepanjang menjalani internship hingga tamat berinternship, saya telah mengorbankan lebih kurang RM2000.00 hanya semata-mata untuk dapat melihat wajahnya dan bersama dengannya. Kalau diikutkan, dengan pinjaman PTPTN yang saya peroleh, memang hampir kesemuanya dihabiskan untuk si dia.

Sebelum ini, kami telah bersama menuntut di UNIMAS selama 3 tahun sebelum kami dipisahkan atas tujuan internship. Selama itu, susah senang kami tetap bersama. Semua halangan kami selesaikan bersama. Dialah inspirasi saya untuk meneruskan hidup dengan lebih baik. Kami selalu berjanji bahawa "Dialah tangan kiri saya, dan sayalah tangan kanannya".

"Bagaimana kalau kami ditakdirkan untuk tidak bersama?"
Walaupun pedih untuk menjawab soalan itu, namun saya cuba gagahkan diri untuk menjawabnya. Saya ingin petik kata-kata Encik Razali (bekas Ketua Jabatan Kaunseling); "Bercinta tidak bermakna bersama". Cinta itu satu pengorbanan. Saya sanggup korbankan kebahagiaan diri hanya untuk melihat dirinya bahagia. Itulah kalimah yang saya jadikan azimat dalam setiap apa yang saya lakukan untukknya. Jika ditakdirkan hubungan kami terlarang, dan sebabnya adalah untuk kebahagiaan dan kebaikannya, saya rela. Kerana mungkin saya bukanlah yang terbaik untuknya.

Saya harap dirinya membaca nukilan kali ini. Ingin saya berpesan kepada semua pembaca dan sahabat; hargailah setiap yang kita miliki. Berilah segala yang terdaya. Kerana bagi saya CINTA adalah "Give and give", dan bukannya "Give and take". Saya gembira melihat dirinya bahagia dengan apa yang telah saya berikan.

Untuk dirinya: "Cayang, temek cayang kitak busha nang ada! Busha baby paush!!!" Hehehe. Maksudnya: (tak boleh bagi tau sebab itu bahasa kami). Sekian...

2 comments:

PhaDee said...

kitak poyah tamek cwy lagik. huhu..
tamek cayunk kitak juak. busha busha gilak! busha daddy paush! ~_^
thank you 4 everything my dear. I had a wonderful holiday with u.. terubat rindu di hati..huu.. looking forward 2 c u again dis august.. Love u Much! MMuahx! (^.^)

Zuraidah said...

Hisham,
Love is beautiful but do not love only with your heart but also with your mind.
Good luck. Saya doakan Hisham dan PhaDee dijodohkan Allah juga hendaknya.
mama